12 Januari 2009

Ciri-ciri Khusus Harakah Islamiyyah

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah meletakkan berberapa ciri khusus Harakah Islamiyah. Diantaranya adalah seperti berikut: 

1. Menjauhi Pengaruh Pemerintahan dan Ahli-ahli Politik

Adalah menjadi kebiasaan bahawa sebahagian dari anggota Harakah Islamiyah adalah terdiri dari pegawai pemerintah dan ahli-ahli politik. Dengan keanggotaan seperti ini mestilah dijaga supaya Harakah Islamiyah tidak diperalat dan diperdagang oleh dua golongan di atas, agar ia kekal dengan sifat bersih, benar dan ikhlas dalam perjuangan.

2. Beransur-ansur Dalam Setiap Gerak Langkah

Harakah Islamiyah mestilah beransur-ansur dalam gerak kerjanya kerana ia menyedari bahawa jalan yang akan dilalui adalah hebat dan jauh manakala matlamatnya pula adalah besar dan mulia. Sebenarnya beransur-ansur di dalam langkah-langkah kerja dan memberikan tumpuan kepada kerja-kerja tertentu mengikut keperluan akan membawa jama'ah kepada matlamat sebagaimana yang dikehendaki.

Al-Imam Hassan Al-Banna telah menetapkan bahawa dakwah ini mempunyai tiga marhalah iaitu:

a. Marhalah Ta'rif (Pengenalan)

Marhalah ini dimulakan dengan menyiarkan fikrah secara umum tentang Islam kepada orang ramai. Cara yang dijalankan diperingkat ini ialah dengan menimbulkan kesedaran, memberi pengajaran, mendirikan institusi yang memberi faedah dan lain-lain cara yang praktikal.

b. Marhalah At-Takwin (Pembentukan)

Marhalah ini dilaksanakan dengan cara memilih anasir-anasir yang baik (dari marhalah pertama) dan sanggup untuk memikul beban jihad dengan cara menggembleng tenaga mereka dalam kerja-kerja dakwah. Susunan kerja dakwah dalam marhalah ini adalah bersifat kesufian dari sudut kerohanian dan bersifat ketenteraan dari sudut gerak kerja. Dakwah pada peringkat ini tidak dapat dilaksanakan kecuali oleh orang yang benar-benar mempunyai kesediaan untuk memikul bebanan jihad yang berat dan memakan waktu yang amat panjang. Persediaan paling awal di peringkat ini ialah "Ketaatan yang tidak berbelah bagi" (kepada perjuangan Islam).

c. Marhalah At-Tanfiz (Perlaksanaan)

Dakwah pada peringkat ini adalah jihad yang tidak mengenal penat lelah dan kerehatan malah amal yang tidak mengenal putus asa demi mencapai matlamat yang diperjuangkan. Ujian dan cabaran tidak dapat dihadapi melainkan oleh orang-orang yang benar keimanannya. Kejayaan di peringkat ini tidak akan dapat dicapai kecuali dengan cara memberi ketaatan yang sempurna dan mutlak.

3. Mengutamakan Kerja dan Hasil Dari Propaganda

Sebenarnya Harakah Islamiyah mengambil pendirian demikian adalah kerana beberapa perkara yang di antaranya ialah:

a. Ajaran Islam itu sendiri menyebut soal amal ini secara khusus kerana takut (khuatir) kalau-kalau amal berkenaan diresapi oleh sifat riya' yang akibatnya membawa kepada kebinasaan kepada amal yang dilakukan.

b. Adalah menjadi tabiat amal Islami, di mana ia tidaklah berlandaskan propaganda yang berlebihan dan tidak pula membangkitkan semangat yang tidak dihiasi dengan amal.

c. Harakah Islamiyah tidak membuang tenaga dan masa kecuali kepada kerja-kerja yang membawa hasil dan pembinaan.

d. Islam juga mewajibkan supaya Harakah Islamiyah dan anggotanya melaksanakan kerja-kerja Islam secara berstrategi. Pernah suatu ketika dahulu, sewaktu umat Islam berada di dalam kesulitan dan memerlukan kerahsiaan, Rasulullah S.A.W bersabda: "Mintalah pertolongan dalam melaksanakan hajat-hajat kamu dengan (cara) rahsia".

4. Siasah Nafas Panjang

Tanggungjawab yang besar dan berat yang dibebankan ke atas bahu para petugas di medan dakwah membuktikan betapa perjalanan dakwah ini adalah panjang dan jauh, gerak kerjanya terlalu sukar dan jihadnya adalah sengit. Oleh itu mereka yang mengikuti jalan ini wajib mempunyai persediaan untuk menghadapi segala bentuk kekerasan, kesukaran dan pengorbanan. 

Allah Berfirman, yang bermaksud:
"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta."
(Surah Al-'Ankabut 29: Ayat 2-3)
Orang-orang yang menggabungkan diri dengan Harakah Islamiyah mestilah berpegang teguh kepada siasah nafas panjang, supaya dengan cara ini dakwah ke jalan Allah dapat dilakukan dengan pandangan yang jelas dan dengan niat menuntut keredaan Allah s.w.t. Mereka tidak akan mundur di tengah perjalanan dan tidak tergesa-gesa hendak merasai hasil kerja sebelum tiba waktunya. Ini semua tidak akan berlaku kecuali setelah mereka memahami bahawa kerajaan Islam adalah wasilah untuk mencapai matlamat perjuangan.

Kalaulah sekiranya mereka berjaya melaksanakan pemerintahan Islam, mereka bersyukur kepada Allah. Jika mereka tidak berjaya, tidak pula berputus asa, tidak kecewa dan tidak akan merasa takut. Dengan usaha kerja tersebut bermakna mereka telah menunaikan amanah dan telah melaksanakan kewajipan dakwah, firman Allah, yang bermaksud: 
"Dan kemenangan itu hanya dari Allah".
(Surah Al-Anfal 8: ayat 10)
Boleh jadi ada orang berkata: "Bagaimanakah keadaannya dengan parti-parti politik yang bertindak secara kotor dan menjadi talibarut penjajah telah berjaya menubuhkan kerajaan dan mendapat kekuasaan di sana-sini dalam waktu yang begitu singkat dengan cara yang begitu mudah?"

Untuk menjawab persoalan tersebut kita mengatakan bahawa kedua-dua jalan (jalan perjuangan Islam dan jalan parti-parti politik) itu adalah berbeza kerana Harakah Islamiyah tidak akan sampai kepada matlamatnya kecuali dengan cara yang berbeza dan bersih. Sekiranya anda rela ditunggangi oleh kekuatan seperti ini atau diperalat oleh penjajah atau yang seumpamanya anda akan mencapai tujuan seperti yang mereka sampai.

5. Amal: Terus-terang dan Tanzim Rahsia

Seterusnya beramal untuk Islam tidak sepatutnya dijadikan sebagai suatu rahsia yang dijalankan oleh para pendakwah di belakang tabir, semata-mata kerana takut mereka ditangkap atau menganggap apa ymereka lakukan sebagai satu hikmah atau maslahah. Ini adalah kerana seruan Islam mestilah dilakukan secara lantang dan kalimah kebenaran mestilah diucapkan kerana orang yang berdiam diri dari memperkatakan kebenaran adalah syaitan yang bisu.

Rasulullah s.a.w memperingatkan: 
"Barangsiapa dari kalangan kamu melihat kemungkaran maka hendaklah ia mengubahnya (mencegahnya) dengan tangan, jika ia tidak mampu maka hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya, jika ia tidak mampu cegahlah dengan hatinya. Jika demikian itu adalah selemah-lemah iman".
(Hadith riwayat Muslim)
Oleh yang demikian seorang pendakwah itu mestilah memperkatakan tentang kalimah kebenaran di mana saja ia bekerja dan di mana saja beliau berada, sama ada kebenaran itu disuarakannya melalui perkataan yang mampu beliau ucapkan atau melalui perkataan yang mampu beliau ucapkan atau melalui tulisan yang mampu beliau sebarkan sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah, yang bermaksud:
"Serulah (semua manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmat dan pengajaran yang baik".
(Surah Al-Nahl 16: Ayat 125)
Namun demikian kenyataan di atas tidaklah bermakna Harakah Islamiyah perlu mendedahkan segala perkara seperti taktik (khittah) dan penyusunan (tanzim). Secara mutlak dapatlah dikatakan bahawa pendedahan seperti ini tidaklah membawa apa-apa kebaikan bahkan perbuatan demikian menunjukkan kejahilan tentang Islam itu sendiri dan ini adalah mendedahkan harakah dan anggotanya kepada tipu daya jahat dan penyeksaan oleh musuh-musuh Islam.

Kaedah yang mesti menjadi pegangan dalam hal ini ialah "Amal secara terus terang dan kerahsiaan tanzim". Ini berdasarkan amal yang ditujukan oleh Rasulullah s.a.w di dalam sabdanya:
"Mintalah pertolongan dalam memenuhi hajat kamu (dengan cara) rahsia".
Sabdanya lagi:
"Peperangan itu adalah tipu daya".
(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)
6. Pengasingan Jiwa Bukan Jasad

Sejak akhir-akhir ini banyak diperkatakan tentang Uzlah Syu'uriyyah (pengasingan jiwa) yang diutarakan oleh Al-Syahid Sayyid Qutb di mana beliau berkata: "Sesungguhnya menjadi satu kemestian supaya wujud satu barisan hadapan yang berazam mencapai cita-cita ini, terus mara di jalan ini, mara terus dalam menghancurkan jahiliyyah yang bermaharajalela di serata pelusuk bumi, mara terus dalam usaha mengasingkan jiwa dari satu sudut di samping mengadakan hubungan (jasadiyah) dengan jahiliyyah di sudut yang lain.”

Pengertian Uzlah yang dimaksudkan oleh Al-Syahid Sayyid Qutb di sini ialah 'uzlah syu'uriyyah' (pengasingan jiwa) dari dikotori atau dijangkiti oleh noda-noda masyarakat jahiliyyah, memisahkan jiwa dengan cara merasai ketinggian iman di samping terus mara dalam gerak kerja menghapuskan jahiliyyah dengan mendedahkan kepalsuan, mencabar kebatilan, terus berkorban dan berjihad tanpa takut kepada celaan orang-orang yang suka mencela. 'Uzlah di sini adalah bermakna perbezaan, yakni perbezaan di antara golongan yang beriman dengan golongan yang kufur, perbezaan dari sudut pemikiran dan pandangan, perbezaan dari sudut akhlak dan tatasusila hidup, perbezaan dari sudut perasaan dan kepekaan. Inilah bentuk 'uzlah yang diseru oleh Islam dan inilah ajaran yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w yang terdapat dalam banyak hadis.

Antaranya yang bermaksud:
"Jadilah kamu orang yang kuat daya ciumannya di kalangan manusia".
Sabda Rasulullah s.a.w lagi, maksudnya:
"Jangan seseorang dari kamu menjadi orang yang tidak punya pendirian dengan berkata: "Aku bersama orang ramai, jika sekiranya mereka berbuat baik aku pun berbuat baik, jika mereka melakukan kejahatan akupun turut melakukan kejahatan...tetapi hendaklah kamu menetapkan pendirian kamu, maka jika sekiranya manusia berbuat baik, maka hendaklah kamu berbuat baik, tetapi jika mereka berbuat jahat maka hendaklah kamu menjauhkan diri dari berbuat jahat terhadap mereka".
(Hadith riwayat Tirmizi)

Inilah pengertian 'uzlah yang dimaksudkan manakala dari sudut gerak kerja, harakah, pergaulan dan dakwah tidak ada 'uzlah sama sekali dan tidak ada pengasingan diri. Sekiranya berlaku pengasingan diri nescaya terhentilah gerak kerja, harakah, pergaulan dan dakwah. Dan ingatlah para petugas amal Islami hari ini berhadapan dengan berbagai kumpulan dan golongan manusia. Oleh itu mereka tidak harus berpegang kepada satu hukum atau satu cara sahaja dalam pergaulan dengan mereka. 

Setiap petugas Amal Islami juga haruslah menyedari beberapa jenis manusia yang perlu dihadapi oleh seoran pendakwah. Diantaranya adalah : 

1. Di kalangan orang ramai terdapat orang-orang yang telah beriman dan telah berpegang teguh dengan hukum-hakam Islam dalam kehidupan peribadi tetapi tidak melaksanakan kewajipan-kewajipan amal haraki (dalam sebuah jama'ah). Dalam hal ini para pendakwah tidak boleh menyamakan mereka dengan orang atau golongan lain.

2. Selain dari golongan di atas terdapat orang-orang yang menganut agama dan berbangga dengan Islam dalam keadaan mereka sendiri jahil. Mereka ini tidak berpegang dengan hukum-hakam Islam dan mereka ini adalah golongan umat Islam yang terbesar pada hari ini. Para pendakwah tidak seharusnya menyamakan kedudukan mereka dengan kedudukan orang-orang kafir.

3. Ada pula dari kalangan manusia yang menjadi musuh ketat kepada Islam, mereka ini memusuhi Allah dan rasulNya sama ada secara peribadi atau bersama dalam parti-parti politik atau pemimpin-pemimpin kerajaan. Sikap dan pendirian para pendakwah terhadap golongan di atas semestinya berbeza di antara satu sama lain.

Perbezaan ini adalah atas perkiraan dekat atau jauhnya mereka dengan Islam, sejajar dengan penerimaan dan penolakan mereka terhadap Islam, yakni bergantung kepada sikap kepatuhan atau permusuhan mereka terhadap Islam. Ada di kalangan mereka perlu diberi bimbingan dan asuhan, ada pula yang perlu diberi kesedaran dan ilmu pengetahuan tentang Islam, ada juga yang tidak boleh dihadapi kecuali dengan pedang sementara golongan yang lain pula menjadi penyakit yang sangat berbahaya. Kesemua ini menuntut para pendakwah mempunyai hubungan yang mendalam dan meluas dengan masyarakat, kerana masyarakat adalah bumi tempat mereka beramal dan berjihad.

7. Matlamat Tidak Menghalalkan Cara

Kuman-kuman kerosakan yang dibawa oleh aliran-aliran pemikiran dan sistemsistem yang bukan Islam iaitu teori Micheaveli (yang berpegang kepada kaedah matlamat menghalalkan cara) atau dengan kata lain mengutamakan diri sendiri dengan cara melanggar prinsip-prinsip dan teori-teori yang mereka sendiri laungkan dan serukan. Berapa banyak dari doktrin dan keyakinan aliran pemikiran Micheaveli ini yang telah terkeluar dari landasannya apabila cuba dilaksanakan secara praktikal sama ada di peringkat pemerintahan ataupun di dalam peringkat perlaksanaan sistem parlimen.

Pada hakikatnya aliran-aliran pemikiran ini tidak dapat menentukan untuk dirinya dan para penganutnya satu keyakinan yang dapat memelihara mereka dari melakukan penyelewengan dan sikap pura-pura. Mereka tidak membezakan sifat-sifat ini dengan apa yang mengambil tempat dalam kancah pertarungan politik dan pemikiran, mereka juga tidak dapat membezakan secara jelas dalam tindak tanduk ahli-ahli politik tradisional dan para pemimpin akidah. Oleh yang demikian maslahah atau kepentingan rakyat telah berubah menjadi kepentingan parti. Kepentingan parti pula bertukar menjadi kepentingan peribadi bagi pemimpin-pemimpin parti.

Oleh yang demikian isu-isu yang berhubung dengan persoalan umat telah menjadi kertas kerja-kertas kerja yang membawa keuntungan, menjadi barang yang diperdagangkan, bolah ditawar-menawar di pasaran. Musuh di masa lampau, kini menjadi teman rapat, temanteman rapat hari ini esoknya menjadi musuh ketat. Beginilah keadaannya hinggalah ideologi atau fahaman-fahaman ini tidak membawa sebarang erti lagi, yang tinggal hanayalah nama, slogan-slogan yang dusta lagi palsu. Inilah keadaan yang berlaku dalam kancah perebutan kuasa dan ideologiideologi ciptaan manusia dan pertarungan inilah yang menjelaskan dan mendedahkan rahsia pergolakan yang tersembunyi dalam ideologi-ideologi tersebut dan inilah sebab yang membolehkannya berkembang dan mendapat kekuasaan dalam masa yang singkat.

Pada hakikatnya ideologi-ideologi ini tidaklah terikat dengan akidah dan akhlak dalam erti kata yang sebenarnya malah ia juga tidak mempunyai sikap dan pendirian yang jelas. Yang ada pada mereka hanyalah strategi yang digunakan untuk menindas yang lain dan pertarungan yang sengit untuk mendapat ruang mempergunakan keadaan-keadaan tertentu dan memperniagakan persoalan-persoalan umat walaupun dengan harga yang murah, sekalipun terpaksa mengorbankan ummah itu sendiri atau bangsa seluruhnya.

Tetapi apa yang berlaku dalam Islam dan apa yang diandaikan berlaku adalah berbeza sama-sekali dengan apa yang berlaku dalam ideologi-ideologi tersebut kerana Harakah Islamiyah tidak memisahkan dalam tindakan mereka di antara matlamat dan cara mencapainya, sama ada dari kewajipan syarak, akidah mahupun akhlak. Para petugas yang bekerja untuk Islam pula tidak bekerja kerana kepentingan diri atau menurut keinginan mereka sendiri, malahan mereka terikat dengan panduan-panduan tertentu, terikat dengan tuntutan akidah dan akhlak. Mereka sendiri tidak boleh melepaskan diri dari tuntutan-tuntutan tersebut atau bertindak merobohnya.

11 Januari 2009

Ciri-ciri Prinsip Harakah Islamiyyah

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa terdapat berberapa ciri-ciri prinsip sesuatu gerakan Islam. Diantaranya adalah:

1. Gerakan Yang Bersifat Rabbaniyyah (Ketuhanan)

Harakah Islamiyah adalah bersifat Rabbani kerana keseluruhan konsep, hukum-hakam, akhlak, tata-tusila dan pemikirannya adalah bersumber dari agama Allah yang kekal abadi dan risalah yang terakhir. Harakah Islamiyah adalah satu gerakan menyeru manusia kepada Allah bukannya kepada kepentingan para petugas di dalamnya atau orang-orang yang memikul tanggungjawab.

Allah berfirman yang bermaksud:
"Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam."
(Surah Al-An'am 6: Ayat 162)
Harakah Islamiyah bukanlah sebuah organisasi sebagaimana sebuah parti politik biasa pada masa sekarang. Harakah Islamiyah juga bukanlah sebuah organisasi yang menjadi tempat perebutan kuasa untuk menjadi pemimpin bagi mencapai tujuan-tujuan atau kepentingan peribadi sebagaimana yang berlaku dalam organisasi-organisasi lain pada hari ini. Tetapi yang lebih penting dalam Harakah Islamiyah ialah pemimpin atasan atau orang besar terlebih dahulu mematuhi syariat Allah sebelum diikuti oleh para pengikut bawahan dan anggota biasa.

2. Gerakan Yang Bersifat Tersendiri

Harakah Islamiyah bersifat tersendiri dengan maksud kelahirannya di tengah-tengah (umat Islam), (di atas dasar kesedaran mereka sendiri) bukan diimpot atau ditiru dari timur mahupun dari barat sebagaimana lahirnya organisasi dan persatuan-persatuan yang lain. Ini adalah kerana dakwah kita (yang dibawa oleh Harakah Islamiyah) adalah dakwah kepada Allah manakala perasaan berhajat kepada agama pula merupakan satu ciri yang sangat kuat bagi umat ini.

Melalui cara inilah juga umat Islam dikenali untuk jangka waktu yang amat penting. Umat Islam di zaman akhir ini tidaklah dapat diperbaiki melainkan oleh sesuatu yang telah memperbaiki dan memperelokkan umat Islam sebelumnya, iaitu ajaran Islam itu sendiri.

3. Gerakan Bersifat Tajdid (Pembawa Kemajuan)

Dengan segala kendungan bawaannya sama ada dari sudut akidah, syariat dan pandangannya terhadap 'alam, manusia dan kehidupan menjadikan Harakah Islamiyah gerakan yang paling cekap dan paling mampu untuk menyelesaikan masalah-masalah manusia dan kehidupan dibandingkan dengan undang-undang ciptaan manusia yang bersifat serba lemah dan serba kekurangan. Namun demikian kemajuan dalam Islam bukanlah sebagaimana yang dikehendaki dan difahami oleh golongan yang mendakwakan diri sebagai pejuang kemajuan, kerana kemajuan mengikut pengertian golongan ini adalah palsu lagi merosakkan, kemajuan yang terlepas dari ikatan akhlak dan kesusilaan yang luhur.

Kemajuan dalam Islam dalam erti kata yang sebenar ialah kemajuan dalam memurnikan perasaan manusia, pemikiran mereka dan akhlak mereka, kemajuan dalam memperdalamkan ilmu pengetahuan dan menerokai atau menyingkap rahsia-rahsia di sebalik kejadian alam yang agung ini, yang bukan bertujuan semata-mata untuk menciptakan satu pencapaian baru dalam bidang ilmu. Tetapi tujuan sebenar kemajuan tersebut ialah demi untuk demi untuk menambahkan lagi makrifat manusia terhadap kebesaran, keindahan, kekuatan dan keagungan Allah, Tuhan Semesta Alam ini.

Kemajuan dalam Islam menyuruh manusia supaya mengambil segala alat-alat ciptaan sesuai dengan penerimaan 'akal-fikiran dengan syarat barang-barang tersebut hendaklah digunakan kepada perkara-perkara yang membawa kebaikan kepada umum.

4. Gerakan Yang Syumul

Harakah Islamiyah mestilah gerakan yang syumul dengan pengertian dakwah dan usaha kerjanya tidaklah dibataskan untuk memperbaiki satu sudut atau sudut-sudut tertentu sahaja dari kehidupan ini, dengan membiarkan sudut-sudut yang lain kerana sifat-sifat keIslaman Harakah Islamiyah itu sendiri menunjukkan kesempurnaan dan kesyumulannya.

Oleh yang demikian gerakannya adalah dakwah salafiyyah kerana ia menyeru manusia supaya kembali berpegang kepada sumber Islam yang asli iaitu Al-Qur'an dan Sunnah rasulullah s.a.w. Ia juga adalah dakwah dan tarikat sunnah kerana ia bekerja menghidupkan sunnah yang mulia di dalam kehidupan individu dan masyarakat. Ia juga adalah dakwah yang mempunyai ikatan Rabbaniah (Rabitah Rabbaniah) kerana ia yakin bahawa asas kebaikan itu ialah kebersihan jiwa, kesucian hati dan adanya ikatan hubungan yang mantap dengan Allah s.w.t.

Ia juga merupakan Harakah Siasah (politik) kerana ia bekerja serta bertanggungjawab kepada urusan umat Islam disetiap bidang.

5. Harakah Yang Menjauhi Perselisihan Masalah Fekah

Harakah Islamiyah meyakini bahawa perbezaan dalam perkara-perkara cabang (furu'iyyah) dalam bidang fekah, adalah perkara yang tidak dapat dielakkan. Oleh yang demikian Harakah Islamiyah berusaha menyeru umat Islam supaya bersatu di atas dasar-dasar pokok (usul) ajaran Islam serta kaedah-kaedah yang telah disepakati. Berhubung dengan pendirian ini Al-Imam Hasan Al-Banna Rahimahullah merumuskan:

"Kita bukanlah sebuah parti politik, sekalipun politik (siasah) yang berasaskan kaedah-kaedah Islam adalah intisari fikrah kita. Kita bukanlah pertubuhan kebajikan sekalipun amal kebajikan dan khairat adalah di antara tujuan gerakan kita yang sangat besar. Kita juga bukan perkumpulan riadah sekalipun riadah atau rekreasi dan riadah ruhiyyah adalah di antara wasilah-wasilah yang kita amalkan.

Kita bukanlah sebuah jama'ah dalam pengertian seperti pertubuhan-pertubuhan tersebut kerana kelahiran pertubuhan tersebut adalah untuk matlamat-matlamat tertentu dan untuk jangka waktu yang tertentu pula. Boleh jadi pertubuhan-pertubuhan berkenaan ditubuhkan semata-mata kerana ingin mengadakan persatuan dan cita-cita inginkan gelaran dan kedudukan dalam pentadbiran dan organisasi tersebut. Tetapi perjuangan kita adalah perjuangan yang berdasarkan fikrah dan 'akidah, nizam dan manhaj yang tidak membataskan tujuan dan matlamat hanya kepada bangsa tertentu dan kawasan atau wilayah tertentu sahaja.

Perjuangan kita tidak akan berhenti dengan penyelesaian masalah tertentu malah ia akan berterusan hingga ke hari Kiamat kerana Islam adalah sistem ciptaan Tuhan alam semesta ini dan manhaj Rasul-Nya yang paling dipercayai. Kita menyatakan kepada manusia secara tidak bermegah-megah bahawa kita adalah para pengikut angkatan sahabat Rasulullah s.a.w yang menjadi pembawa panji-panji Islam selepas kewafatan Baginda s.a.w.

Kita adalah angkatan yang menjulang kembali bendera Rasulullah s.a.w sebagaimana para sahabat r.a telah melakukannya. Kita akan menyiarkan dakwah baginda sebagaimana yang telah disiarkan oleh mereka. Kita akan memelihara kandungan kitab suci Al-Quran sebagaimana para sahabat telah memeliharanya. Kita adalah pembawa berita gembira melalui dakwah baginda sebagaimana para sahabat telah melakukannya dan ia akan menjadi rahmat ke seluruh alam. Anda pasti akan mengetahui perkhabaran-perkhabarannya dalam sedikit masa lagi."

10 Januari 2009

Peranan Terperinci Harakah Islamiyyah

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa peranan Harakah Islamiyah (Gerakan Islam) secara terperincinya adalah untuk:

1. Mewujudkan Sistem Pemerintahan Dalam Negeri

Dengan wujudnya sistem ini akan terlaksanalah hukum-hakam sebagaimana yang dituntut dalam firman Allah yang bermaksud:
"Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanya sanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasiq."
(Surah Al-Maidah 5: Ayat 49)
2. Mewujudkan Sistem Hubungan Antarabangsa

Dengan wujudnya sistem ini akan terlaksanalah bentuk perhubungan sebagaimana yang dinyatakan dalam firman Allah yang bermaksud:
"Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu."
(Surah Al-Baqarah 2: Ayat 143)
3. Mewujudkan Sistem Amali Dalam Kehakiman

Sistem ini adalah bersumber dari firman Allah yang bermaksud:
"Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya." 
(Surah Al-Nisa' 4: Ayat 65)
4. Mewujudkan Sistem Pertahanan Dan Ketenteraan

Dengan perlaksanaan sistem ini dapat digerakkan rakyat umum sebagaimana yang terdapat dalam firman Allah yang bermaksud:
"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), samada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab) dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam)."
(Surah At- Taubah 9: Ayat 41)
5. Mewujudkan Sistem Ekonomi (Iqtisad)

Sistem ini bertujuan membebaskan kekayaan, harta-benda, negara dan individu-individu berdasarkan firman Allah yang bermaksud:
"Dan janganlah kamu berikan (serahkan) kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya akan harta (mereka yang ada dalam jagaan) kamu, (harta) yang Allah telah menjadikannya untuk kamu semua sebagai asas pembangunan kamu."
(Surah Al-Nisa' 4: Ayat 5)
6. Mewujudkan Sistem Kebudayaan Dan Pelajaran

Sistem ini adalah untuk menghapuskan kejahilan dan kebodohan selaras dengan perintah wahyu yang pertama dari Al-Quran yang bermaksud:
"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang telah menciptakan."
(Surah Al-'Alaq 96: Ayat 1)
7. Mewujudkan Sistem Kekeluargaan dan Rumah-tangga

Sistem adalah untuk membentuk putera-puteri yang Muslim dan golongan dewasa Muslim yang melaksanakan perintah Allah dalam firman-Nya yang bermaksud:
"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari Neraka yang bahan-bahan bakarannya: Manusia dan batu (berhala)."
(Surah At-Tahrim 66: Ayat 6)
8. Mewujudkan Sistem Hidup Perseorangan

Sistem ini adalah bertujuan menjadi pedoman hidup bagi individu secara khusus supaya kehidupannya berjaya mencapai maksud firman Allah yang bermaksud:
"Sesungguhnya beruntunglah (berjayalah) sesiapa yang membersihkan dirinya."
(Surah Asy-Syams 30: Ayat 9)
9. Menghidupkan roh atau semangat kejiwaan secara keseluruhan

Ia harus wujud dalam setiap diri individu di kalangan ummah sama ada pemerintah ataupun rakyat kerana melaksanakan tuntutan Allah Taala sebagaimana firman-Nya yang bermaksud:
"Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi; sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan."
(Surah Al-Qasas 28; Ayat 77)
10. Melahirkan individu muslim, rumah tangga muslim, rakyat muslim dan pemerintahan Islam

Kita ingin membina sebuah negara (daulah) yang mampu memimpin negara-negara Islam yang lain, sebuah negara merangkumi seluruh umat Islam, sebuah negara yang dapat mengembalikan keagungan mereka, mengembalikan tanah air mereka yang telah hilang dan mengembalikan tanah air mereka yang dirampas dan di tawan. Selain dari peranan dan tanggungjawab tadi, kita mahu supaya Daulah Islamiyah ini mengepalai pembawa panji-panji jihad dan dakwah ke seluruh alam sehingga dunia ini dapat mengecap kebahagiaan dari ajaran Islam.

9 Januari 2009

Peranan Umum Harakah Islamiyyah

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa peranan Harakah Islamiyah (Gerakan Islam) ialah membawa manusia supaya mengabdikan diri kepada Allah sama ada secara individu atau jama'ah dengan berusaha dan bekerja untuk menegakkan masyarakat Islam yang menjadikan Kitabullah (Al- Qur'an) dan Sunnah Rasulullah s.a.w sebagai sumber hukum dan pengajarannya.

Harakah Islamiyah ialah satu tanzim 'alami yang merangkumi para petugas dalam arena dakwah di seluruh pelosok muka bumi. Untuk mencapai matlamat di atas, Harakah Islamiyah menggunakan dakwah Islamiyah yang bersih lagi murni, sesuai dengan permasalahan dan tuntutan masa kini dan akan datang. Termasuk dalam cara ini ialah mengajak masyarakat supaya turut serta di dalam gerakan Islam dan menyusun mereka dalam gerakan tersebut. Dalam persediaannya pula mereka mestilah dididik supaya meyakini perjuangan ini supaya dengan keyakinan itu mereka akan bekerja untuk Islam dan berjihad di dalamnya.

Di antara tuntutan yang dimaksudkan ialah menghapuskan penjajahan dan saki baki pemikiran dan falsafahnya, sama ada penjajah timur mahupun barat, sehingga umat Islam kembali semula kepada keperibadiannya yang asal dan bebas. Sejak hari-hari awalnya Harakah Islamiyah telah memberi perhatian berat dalam urusan membersihkan ajaran Islam dari saki baki bidaah dan khurafat dan mengemukakan Islam kepada orang ramai dalam bentuknya yang murni sesuai dengan keagungannya dan ketinggiannya.

Harakah Islamiyah meyakini bahawa hukum-hukum Islam dan ajarannya bersifat sempurna dan menyeluruh, mampu menyusun seluruh urusan manusia di segala bidang. Harakah Islamiyah menganggap bahawa kaedah asasi yang menjadi tapak tertegaknya Islam di sepanjang sejarah manusia ialah kaedah "Lailaha illah" (Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah) iaitu mengesakan Allah dalam uluhiyyah (ketundukan dan kepatuhan) dan hakimiyah (kehakiman dan perundangan) dengan pengertian mengesakan Allah di sudut 'akidah di dalam hati, di sudut ibadah terjelma di dalam syiar-syiar dan di sudut syariat pula terjelma di dalam realiti kehidupan.

Harakah Islamyiah juga meyakini bahawa Islam adalah kekuatan asasi untuk membangunkan umat Islam, kekuatan asasi untuk menyelamatkan seluruh dunia, kekuatan asasi untuk membebaskan manusia dari belenggu penindasan taghut dan para pelaku kezaliman sehingga tidak ada lagi fitnah dan agama seluruhnya hanya untuk Allah. Harakah Islamyiah berpendapat bahawa menerima dan mengamalkan sistem kapitalis, sosialisme, komunisme dan lain-lain sistem ciptaan manusia merupakan satu kekufuran terhadap Islam yang agung, menderhakai Allah pemilik alam semesta, perjalanan hidup yang tidak dipandukan oleh petunjuk Ilahi, meraba-raba dalam keadaan yang tidak memberikan apa-apa faedah, menghabiskan tenaga-upaya dan masa.

Allah berfirman, yang bermaksud:
"Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya dan dia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi."
(Surah Al-'Imran 3: Ayat 85)
KESIMPULAN UMUM

Sebenarnya Al-Imam Hasan Al-Banna rahimahullah (semoga Allah meredainya) telah menyimpulkan tentang peranan Harakah Islamiyah dengan berkata: 

"Peranan kita secara umum ialah tegak berdiri menghadapi serangan arus taghut yang terdiri dari tamadun kebendaan, peradaban yang mementingkan kemewahan dan nafsu-syahwat, yang telah meratah bangsa-bangsa umat Islam. Tamadun ini telah menjauhkan umat dengan kepimpinan Nabi s.a.w dan petunjuk Al-Quran, ia telah menghalang alam jagat ini daripada cahaya petunjuk dan menyebabkan umat Islam mundur terkebelakang beratus-ratus tahun.

Peranan ini mestilah berterusan sehinggalah bumi kita bebas dari belenggunya dan bangsa kita terselamat dari balanya. Dan peranan kita bukanlah terhad di sini sahaja malah kita akan menghadapi dan memerangi peradaban tersebut di bumi tempat kelahirannya sehingga seluruh alam ini akan melaungkan nama Nabi Muhammad s.a.w sehingga manusia semuanya meyakini Al-Quran dan naungan Islam akan meneduhi alam. Di saat inilah tercapainya cita-cita seorang muslim, maka di kala itu tiada lagi fitnah ke atas agama ini dan jadilah agama ini semata-mata bagi Allah."

8 Januari 2009

Saya Mesti Yakin Bahawa Beramal Untuk Islam Adalah Wajib!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah meletakkan berberapa sudut kewajipan beramal dengan Islam. Antaranya adalah:

Pertama: Wajib Dari Sudut Prinsip (Mabda')

Beramal atau bekerja untuk (menegakkan seluruh ajaran) Islam pada prinsipnya adalah wajib kerana beramal atau bekerja adalah sesuatu yang telah dipertanggungjawabkan oleh Allah Ta'ala kepada seluruh umat manusia, didahului oleh para Nabi dan para Rasul kemudian ke atas umat manusia seluruhnya hingga ke hari kiamat kelak.

Ini adalah berdasarkan kepada firman Allah Taa’la yang bermaksud: 
“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”
(Surah Al-Asr, Ayat:1 - 3)

Allah Ta’ala berfirman lagi, yang bermaksud: 
“Wahai Rasul Allah! Sampaikanlah apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan jika engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah engkau menyampaikan perutusanNya.”
(Surah Al-Maaidah, Ayat: 67)

Dalam sunnah Rasulullah S.A.W. yang mulia, terdapat riwayat-riwayat yang mempunyai hubungan secara khusus tentang dakwah kepada kebenaran dan menentang kebatilan. 

Di antaranya ialah sabda Rasulullah S.A.W.: 
"Sesiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, dia hendaklah mencegahnya dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu (mencegah dengan tangan - kuasa), maka hendaklah dia mengubah dengan menggunakan lidahnya (teguran dan nasihat), maka sekiranya ia tidak mampu juga hendaklah ia mengubah dengan hatinya (iaitu tidak reda dan benci) dan demikian itu adalah selemah-lemah iman. Tidak ada lagi iman selepas tahap itu walaupun sebesar biji sawi."
(Hadis riwayat Tirmizi)
Sabda baginda yang lain:
"Wahai manusia, sesungguhnya Allah berfirman kepadamu: Perintahlah (manusia) supaya melakukan perkara-perkara yang makruf (yang baik) dan cegahlah mereka dari melakukan perkara-perkara yang mungkar sebelum (tiba suatu waktu di mana) kamu meminta, lalu aku tidak lagi menerimanya dan kamu memohon pertolongan lalu aku tidak menolong kamu lagi."
(Hadis riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Hibban)

Kedua: Wajib dari Sudut Hukum

Beramal untuk Islam adalah wajib dilihat dari sudut hukum kerana tidak berjalannya syariat Allah di atas muka bumi dan penguasaan sistem serta undang-undang ciptaan manusia ke atas masyarakat manusia hari ini telah mewajibkan umat Islam bekerja menegakkan masyarakat Islam dan mengembalikan cara hidup Islam. Umat Islam juga wajib bekerja supaya manusia tunduk mengabadikan diri kepada Allah di dalam iktikad keyakinan, akhlak dan sistem hidup mereka berdasarkan dalil dari Al-Quran yang menyebut, maksudnya:
“Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya."
(Surah An-Nisa', Ayat: 65)

Allah Ta’ala berfirman lagi, yang bermaksud:
“Dan (katakanlah wahai Muhammad kepada pengikut-pengikutmu): Apa jua perkara agama yang kamu berselisihan padanya maka hukum pemutusnya terserah kepada Allah; Hakim yang demikian kekuasaanNya ialah Allah Tuhanku; kepadaNyalah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku rujuk kembali (dalam segala keadaan)."
(Surah Asy-Syura, Ayat: 10)

Apabila menegakkan masyarakat Islam dan melaksanakan hukum-hukum yang diturunkan oleh Allah itu hukumnya wajib maka kerja-kerja yang membawa kepada kewujudan masyarakat Islam dan terlaksananya hokum Allah turut menjadi wajib berdasarkan kaedah syarak:

 ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب 
 “Sesuatu perkara yang tidak dapat disempurnakan sesuatu yang wajib melainkan dengannya, maka ia menjadi wajib"

Sebahagian besar dari negara-negara (umat) Islam, kalau pun tidak dapat dikatakan seluruhnya diperintah oleh sistem-sistem ciptaan manusia yang merupakan campur aduk dari sistem undang-undang Rumani, Yunan, Perancis dan sebagainya. Demikian juga sistem ekonomi yang menguasai negara-negara tersebut adalah sistem ekonomi Kapitalisme dan Sosialisme.

Ini adalah penyebab utama yang mendesak umat Islam supaya menyusun gerak-kerja untuk meruntuhkan sistem jahiliah dalam bentuk seperti ini dan kewajipan mengembalikan kehidupan Islam adalah menjadi fardu ain ke atas setiap muslim sehingga kepimpinan dan kekuasaan kembali ke pangkuan Islam.

Selain dari itu masih banyak kewajipan-kewajipan syariah yang perlaksanaan dan amalannya bergantung kepada adanya khalifah atau Imam sedangkan pelantikan Khalifah (Imam) itu sendiri sangat bergantung kepada wujudnya kekuasaan Islam. Oleh itu, seluruh undang-undang yang berkaitan dengan sistem-sistem Islam sama ada di dalam bidang kemasyarakatan, ekonomi, politik malah kesemua undang-undang yang berkadengan hukum, kanun keseksaan, perdamai, peperangan, jihad, gencatan senjata, perjanjian damai, muamalat, kemasyarakatan dan ekonomi, semuanya ini dan sebagainya adalah di antara bidang-bidang Syariat Islam yang tidak mungkin terlaksana kecuali melalui sebuah Negara yang teguh di atas dasar-dasar Islam.

Ketiga: Wajib Dari Sudut Tuntutan (Darurat)

Beramal dan bekerja untuk Islam juga merupakan satu kewajipan jika dilihat dari sudut tuntutan untuk menghadapi cabaran-cabaran zaman kini dan serangan musuh-musuh Islam. Ianya adalah satu kewajipan kerana dengannya dapat menyekat penularan fahaman kebendaan dan ateis (tidak percayakan tuhan) yang berusaha menggugat kewujudan Islam. Sekiranya dilihat dengan pemerhatian yang teliti kepada nasib yang dialami oleh negara-negara umat Islam hari ini maka sudah pasti ia menjadi bukti menguatkan lagi tuntutan tersebut adalah tanggungjawab yang wajib di sisi syariat di mana umat Islam tadi seharusnya berdiam diri dan memandang ringan.

Kita dapati banyak negara-negara (Umat Islam) yang mengadu dan merintih dengan penuh penderitaan kerana dikuasai oleh keserakahan orang-orang bukan Islam (kafir) sebagaimana yang dialami oleh rakyat Palestine, Kashmir, Eitrea, Qibrash, Bukhara, Samarkand dan lain-lain. Manakala beberapa negara lain pula menderita kerana cengkaman kuasa golongan minoriti yang berniat jahat ke atas umat Islam, mereka memerintahkan Umat Islam dengan kekuatan besi dan api. 

Kita dapati juga beberapa bahagian dari negara Umat Islam yang lain mengadu mengenai penderitaan mereka yang disebabkan oleh kekuasaan parti-parti puak kiri (yang terdiri dari sosialis dan komunis) atau puak kanan (yang berkefahaman kapitalis) dalam negara mereka. Begitu juga keadaan hidup di beberapa tempat yang lain yang berada di dalam suasana pertumpahan darah yang hebat hasil dari perebutan kuasa di antara kekuatan puak kiri dan puak kanan. Selain dari hal-hal yang tersebut di atas, sebenarnya betapa perlunya amal Islami sekalipun secara darurat, dari menyahut cabaran-cabaran dari dalam yang berupa kuncu-kuncu, tali barut dan penyokong musuh Islam. 

Firman Allah Taa’la, yang bermaksud:
“Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah dan (sehingga) menjadilah agama itu seluruhnya (bebas) bagi Allah semata-mata.”
(Surah Al-Anfaal, Ayat: 39)
Keempat: Wajib Secara Individu Mahupun Jemaah

Tanggungjawab beramal dan bekerja untuk Islam dari sudut kewajipan syarak (taklifi) adalah satu tanggungjawab ke atas individu (fardi) sama seperti kewajipan-kewajipan dan tanggungjawab syariat yang lain di mana ganjaran pahala diberikan apabila dilaksanakan tanggungjawab tersebut dan dibalas dengan dosa apabila ia ditinggalkan.

Firman Allah Taa’la, yang bermaksud:
“Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan Neraka Saqar itu?"
(Surah Al-Muddaaththir, Ayat: 27)

Firman Allah Taa’la lagi, yang bermaksud:
“Dan mereka masing-masing akan datang mengadapNya pada hari kiamat dengan seorang diri."
(Surah Maryam, Ayat: 95)

Supaya orang lain itu semuanya turut serta dalam kerja-kerjanya membina masyarakat dan memakmurinya iaitu dengan membina kehidupan masyarakat atas dasar kebenaran (Al-Haq) dan memakmurkan dengan kebaikan, maka Islam telah menentukan ke atas setiap orang Islam bertanggungjawab memberikan khidmat dan pengorbanan mereka untuk Islam mengikut batas kemampuan masing-masing, selama mana insan itu berada dalam keadaan baligh, akal yang sihat dan ada kemampuan.

7 Januari 2009

Saya Mesti Hidup Untuk Islam!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa kita haruslah mengakui bahawa apabila kita beragama Islam, ia bererti bahawa kehidupan kita juga mesti hidup berdasarkan Islam, baik dari segi keyakinan, ibadah mahupun akhlak.

Pengakuan itu memaksa kita wajib hidup untuk memperjuangkannya. Seluruh jiwa raga dan kemampuan kita harus diarahkan untuk memperkuatkan agama dan meluaskan pengaruhnya. Almarhum Ustaz Fathi Yakan juga telah menyatakan bahawa di dalam dunia ini ada tiga kategori manusia:

1. Golongan Yang Hidup Untuk Dunia Sahaja

Golongan ini ialah golongan kebendaan (materialis), samada berdasarkan falsafah mahupun golongan "Dahriyyin". Pandangan Dahriyyin ini dijelaskan oleh Al-Quran sebagaimana firmanNya yang bermaksud: 

“Dan tentulah mereka akan berkata pula: Tiadalah hidup yang lain selain dari hidup kita di dunia ini dan tiadalah kita akan dibangkitkan semula sesudah kita mati."
(Surah Al-An'aam, Ayat: 29)
Allah Ta’ala juga berfirman: 
“ Dan mereka berkata: Tiadalah hidup yang lain selain daripada hidup kita di dunia ini. Kita mati dan kita hidup (silih berganti) dan tiadalah yang membinasakan kita melainkan edaran zaman. Pada hal mereka tidak mempunyai sebarang pengetahuan tentang hal itu; mereka hanyalah menurut sangkaan semata-mata."
(Surah Al-Jaathiyah, Ayat: 24)
Orang-orang komunis dan rakan-rakan mereka dari golongan sekular atau penganut fahaman existensialism juga beranggapan sedemikian. Dalam satu ulasan yang ditulis oleh Joseph Stalin terhadap pendapat seorang ahli falsafah yang mengatakan: 

"Alam ini tidak dicipta oleh mana-mana Tuhan atau insan. Ia terjadi dengan sendirinya dan akan kekal berterusan sebagaimana adanya. Ia merupakan obor kehidupan yang terus menyala dan akan padam berdasarkan hukum-hakam yang tertentu". 

Lenin menyatakan: "Ini adalah satu analisis yang indah terhadap dialektik materialism". Sebenarnya apabila manusia mengingkari wujudnya kehidupan selepas alam nyata, mengingkari adanya hari perhitungan terhadap segenap perilaku malah seluruh cita dan usahanya akan tertumpu hanya untuk merangkul dunia yang fana ini. Ilmunya pun sekadar itu juga. 

2. Golongan Yang Sesat Antara Dunia dan Akhirat

Mereka ini adalah terdiri dari golongan minoriti, akidah mereka bersimpang siur dan usaha mereka di dunia ini adalah usaha yang sia-sia, tanpa berkat dan restu Allah. Namun mereka menyangka yang mereka telah berbuat baik. Orang ini walaupun percaya pada Allah dan hari Akhirat, namun akidah mereka tidak lebih dari gambaran palsu yang terpisah dan terputus dari realiti kehidupan. Mereka ini pada hakikatnya termasuk dalam golongan yang menganut fahaman kebendaan sekalipun pada zahirnya mereka melakukan sebahagian dari upacara-upacara kerohanian. 

Tepatlah seperti yang dikatakan oleh penyair di dalam sepotong syairnya: 

Kita tempungkan kecacatan dunia kita, 
Dengan mengoyakkan agama kita,
 Akhirnya rosak kedua-duanya, 
Baik dunia mahupun agama.

Asy-Syahid Imam Hasan Al-Banna di dalam Risalahnya yang bertajuk "Fi Ayyi Nad'un Nas" (Ke Mana Kita Ingin Menyeru Manusia) menyatakan: 
"Sebenarnya Al-Quran telah menentukan matlamat kehidupan dan tujuan kehidupan manusia ..." 
Ia menerangkan segolongan manusia yang hidup mereka adalah untuk makan minum dan menikmati kelazatan dunia. Firman Allah Taala, yang bermaksud: 
“Dan (sebaliknya) orang-orang yang kafir menikmati kesenangan di dunia serta mereka makan minum sebagaimana binatang-binatang ternak makan minum, sedang Nerakalah menjadi tempat tinggal mereka"
(Surah Muhammad, Ayat: 12)
Al-Quran menerangkan adanya segolongan manusia yang tujuan hidup mereka adalah untuk menikmati perhiasan dan bersenang-senang dengan kemewahan, dalam firman Allah Ta’ala yang bermaksud:
“Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: Kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anakpinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih dan binatang-binatang ternak serta kebunkebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).” 
(Surah Ali Imran, Ayat: 14). 

Al-Quran juga menerangkan gelagat segolongan manusia yang hidup mereka di dunia adalah mengadakan angkara fitnah, menyuburkan kejahatan dan kerosakan, dalam sebuah firman Allah Ta’ala, yang bermaksud:
“Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya) dan dia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal dia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu). Kemudian apabila dia pergi (dengan mendapat hajatnya), berusahalah dia di bumi, untuk melakukan bencana padanya dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia; sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan. "
(Surah Al-Baqarah, Ayat: 204- 205)

Demikianlah tujuan-tujuan hidup manusia di dunia. Allah s.w.t telah membersihkan orang-orang mukmin daru tujuan-tujuan yang salah dengan memberikan tanggungjawab dan kewajipan yang tinggi lagi mulia. Tanggungjawab tersebut ialah menunjukkan kebenaran Islam kepada manusia. Mengajak manusia seluruhnya kepada kebajikan dan menyinarkan seluruh alam ini dengan cahaya Islam.

3. Golongan Yang Menganggap Dunia ini Adalah Ladang Tanaman Untuk Di Akhirat

Mereka inilah golongan yang benar-benar beriman, mereka mengetahui hakikat hidup ini. Mereka menginsafi nilai hidup di dunia ini dibandingkan dengan akhirat kerana mereka membenarkan firman Allah Ta’ala yang bermaksud:
"Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir? "
(Surah Al-An'aam, Ayat: 32)
Ekoran dari rendahnya nilai dunia jika dibandingkan dengan akhirat maka kehidupan dunia tidaklah sampai menghalang dan menyibukkan mereka daripada melaksanakan tujuan dan matlamat mereka diciptakan oleh Allah. Orang-orang yang benar menggabungkan dirinya dengan Islam menganggap dunia ini sebagai medan untuk mereka berbakti mentaati Allah dan memperolehi keredaan-Nya. Seluruh hidup mereka baik ilmu pengetahuan, perniagaan, harta kekayaan, rumah tangga, masa dan waktu serta pemikiran mereka semuanya dicurahkan untuk tujuan mentaati Allah.

Sebaliknya golongan kebendaan menggunakan segala kurniaan tersebut demi untuk memuaskan hawa nafsu dan keinginan syahwat. Kenyataan ini telah dibuktikan dengan sebahagian besar ciptaan-ciptaan (kemajuan) zaman moden ini dan kebanyakan hasil perahan daya fikiran manusia bertujuan untuk menyogokkan kepada manusia kelazatan dan kerehatan jasmaninya bukan bertujuan untuk membangunkan alam sejagat ini dengan nilai-nilai kebaikan, kedamaian dan ketenangan. Kemajuan alat -alat rekaan baru seperti kereta, pesawat, kapal terbang, mesin basuh, peti sejuk, alat-alat solek, perabut rumah, pakaian, alat-alat hiburan malahan ribuan ciptaan yang dioleh kilang perusahaan yang moden dan canggih pada hari ini, semuanya bertujuan memberikan kerehatan, keselesaan kepada hidup manusia.

Dalam konteks ini walaupun Islam sama sekali tidak melarang mengkaji (menyelidik), mencipta dan menghasilkan sesuatu, namun ia haruslah dilakukan dengan syarat:

1. Dengan kadar yang tidak membawa manusia kepada kemudaratan atau bahaya; dan

2. Dalam bentuk yang boleh mendatangkan kebaikan dan kebajikan dalam masyarakat. Ertinya, kerja-kerja tersebut hendaklah diperhatikan dari segi penyesuaiannya dengan syarak dan akhlak.


BAGAIMANA HIDUP UNTUK ISLAM?

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menggariskan bahawa untuk menjadikan diri ini terarah menurut lunas-lunas Islam, maka beberapa masalah pokok haruslah difahami serta dihayati sebagai satu kewajipan. Contohnya:

i. Mengenai Tujuan Hidup

Iaitu dengan merasai kehadiran Allah Ta'ala di dalam setiap tingkah laku dan mendalami hakikat kejadian kita sebagai manusia adalah sebagai seorang 'Abdu (hamba) yang mempunyai tanggungjawab menyembah dan beribadat kepada Allah Yang Esa. Firman Allah Ta'ala, yang bermaksud:
"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu."
(Surah Az-Zaariyaat, Ayat: 56)
ii. Menginsafi Nilai Dunia Ini Dibandingkan Dengan Akhirat

Iaitu dengan meneliti hakikat dunia yang tidak kekal dengan seisinya, dan menjiwai bahawa tidak ada yang lebih mahal dan bernilai akan sesuatu harta (andai boleh diperbandingkan) jika ia tidak boleh di bawa ke negeri yang kekal (Akhirat). Firman Allah Ta'ala, yang bermaksud:
"Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak."
(Surah At-Taubah, Ayat: 38)
iii. Menginsafi Bahawa Maut Pasti Tiba

Iaitu dengan memperingati ajal yang akan datang tidak kira tempat dan masa. Barangsiapa yang mengingati mati dan menyedari bahawa hakikat maut itu tidak mengenal budi pekerti manusia, pasti amal-amal soleh yang dilaksanakan dipertingkatkan dari semasa ke semasa. Mereka mengetahui bahawa semua makhluk akan binasa pada suatu masa. Firman Allah Ta'ala, yang bermaksud: 
"Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa. Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan."
(Surah Ar-Rahmaan, Ayat: 26 - 27)
 iv. Mengetahui Hakikat Islam

Iaitu dengan mempelajari dan mendalami ilmu-ilmu agama, dasar-dasar, hukum-hakam, yang halal dan yang haram. Rasulullah S.A.W. bersabda:
"Sesungguhnya ilmu itu hanya diperolehi dengan belajar dan kefahaman pula hanya didapati dengan mendalaminya, sesiapa yang dikehendaki oleh Allah kebaikan pada dirinya, diberikan kefahaman yang mendalam di dalam urusan agama".
(Riwayat Tabrani)
v. Mengetahui Hakikat Jahiliah

Iaitu dengan meneliti ciri-ciri pemikiran jahiliah, aliran-aliran dan perancangannya. Di samping menyingkap akibat-akibat dan keburukannya. Dengan memahami hakikat ini kita tidak terperangkap ke dalam jaring-jaringnya selaras dengan sabda Rasulullah S.A.W : 
"Sesiapa yang mempelajari tentang suatu kaum, (maka) ia terselamat dari rancangan jahat mereka."
(Sebagaimana Hadith Riwayat Tirmizi)

CORAK KEHIDUPAN MUSLIM

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah memberi contoh berberapa corak hidup seorang Muslim. Antara bentuk dan corak tersebut ialah:

i. Benar-benar Terikat dan Menurut Ajaran Islam

Iman itu bukanlah hanya dengan angan-angan sahaja, tetapi ia adalah suatu yang tertunjang di dalam hati dan dibuktikan oleh perbuatan. Di dalam firman Allah selalu sahaja mengaitkan antara iman dan amal. Di antaranya, yang bermaksud:
“…Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh.”
(Surah Al-Asr, Ayat: 3)

“Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?”
(Surah Al-Baqarah, Ayat: 44)

“Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.”
(Surah As-Saff, Ayat: 3)
Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali berkata:
"Dua lelaki telah memberi musibah ke atas diriku, pertama orang alim yang melanggar larangan agama dan kedua orang jahil yang beribadat. Si jahil memperdayakan orang ramai dengan ibadatnya manakala si alim pula memperdaya orang ramai dengan pelanggaran terhadap agama". 
Rasulullah s.a.w berwasiat kepada seluruh umat Islam supaya berjaya-jaga:
"Jadilah kamu orang-orang yang memelihara ilmu dan janganlah kamu menjadi tukang riwayat".
(Riwayat Abu Nu'aim)
ii. Mengutamakan Kepentingan Islam

Berhubung dengan tuntutan ini, Rasulullah S.A.W. bersabda:
"Berkisarlah kamu bersama-sama dengan Kitab Allah (untuk kepentingan Islam) di mana kepentingan berkisar-kisar". 
Baginda juga bersabda:
"Sesiapa yang berpagi-pagian tidak mengambil berat perihal orang Islam maka dia bukanlah dari golongan mereka".
iii. Merasa Mulia Dengan Kebenaran Islam dan Yakin Kepada Allah

Ini adalah di antara sifat-sifat orang yang beriman. Firman Allah Ta’ala yang bermaksud:
“Padahal bagi Allah jualah kemuliaan dan kekuatan itu dan bagi RasulNya serta bagi orang-orang yang beriman."
(Surah Al-Munafiquun, Ayat:8)
Diriwayatkan pula bahawa ketika orang-orang Islam yang berhijrah mencari perlindungan kerana mempertahankan agama mereka di Habsyah, lalu mereka masuk menghadap raja Najasyi, lantas paderi dan pendeta yang ada di situ meminta mereka sujud untuk menghormati raja. Tetapi Jaafar bin Abi Talib yang menjadi ketua rombongan menjawab: "Kami adalah satu kaum yang tidak sujud kecuali kepada Allah".

Malah di dalam sejarah Islam kita menemui ratusan contoh yang memperlihatkan kemuliaan, ketegasan pendirian dan keberanian yang dirakamkan oleh generasi pertama umat Islam seperti Khubaib bin Adi, Zaid bin Ad-Dathanah, Rub'ie bin Amir, Mus'ab bin Umair, Said bin Jubair, Said bin Al-Musayyab dan lain-lain yang sewajar dipelajari perjalanan hidup mereka untuk dijadikan contoh teladan.

iv. Beriltizam Dengan Kerja-kerja Islam dan Kerjasama Dengan Aktiviti-aktiviti Islam

Apabila kita mengaku sebagai seorang muslim, maka kita wajib bekerja untuk Islam. Kita patut bekerja dalam satu jemaah, bekerjasama dengan pendakwah lain yang menyeru kepada Allah dan menyuruh kepada kebaikan serta mencegah keburukan. Kita harus bekerja keras untuk mengujudkan individu muslim, rumah tangga muslim, masyarakat muslim dan negara yang benar-benar Islam.

Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud:
“Kami akan menguatkan tenaga dan daya usahamu dengan saudaramu (Harun)."
(Surah Al-Qasas, Ayat: 35)
Allah Ta’ala berfirman lagi, yang bermaksud:
“Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan."
(Surah Al-Maidah, Ayat: 2)
KESIMPULAN

Berdasarkan penerangan di atas, maka jelaslah bahawa tiada tujuan lain yang lebih mulia untuk hidup di muka bumi Allah Ta'ala melainkan untuk satu perkara, iaitu Islam.  

6 Januari 2009

Saya Wajib Meyakini Bahawa Masa Depan Itu Untuk Islam!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa peringkat keimanan kita haruslah sampai kepada matlamat meng'islam'kan masa hadapan. Ini adalah kerana: 

1. Manhaj Islam itu bersifat Rabbaniyyah (Ketuhanan)

Manhaj Islam yang bersifat Rabbani merupakan satu corak penghayatan yang kudus mengatasi sistem dan cara hidup ciptaan manusia. Ia mampu untuk kekal dan memberikan saham tamaddunnya di setiap zaman, tempat dan peringkat. 

 2. Manhaj Islam itu bersifat Alamiyyah (Sejagat)

Manhaj Islam yang bersifat sejagat atau universal menyerlahkan ciri-ciri keinsanan dan ciri "infitah" (bersifat terbuka atau kelapangan) serta daya untuk menanggung kemungkinan-kemungkinannya. Ciri "infitah" ini mengatasi pertimbangan kedaerahan, perkauman, kebangsaan dan sebagainya. Cara ini sebenarnya adalah cetusan dari "Sibghah Rabbaniyah" itu sendiri.

3. Manhaj Islam itu bersifat Murunah (Fleksibel)

Keanjalan manhaj hidup Islam (atau fleksibel) memberikannya daya untuk menghadapi aneka permasalahan hidup yang datang silih berganti "Sibghah" atau cara ini memberikan Islam kebolehan untuk berijtihad menyimpulkan hukum-hakam terhadap hal-hal yang tidak ada nas, sama ada melalui qias atau maslahah mursalah, Istihsan dan sebagainya. 

4. Manhaj Islam itu bersifat Syumuliyyah (menyeluruh)

Ciri manhaj Islam yang menyeluruh membedakannya dengan sebarang manhaj atau sistem hidup duniawi yang mempunyai dimensi matlamat yang terbatas. Manhaj Islam adalah manhaj ciptaan Yang Maha Mengetahui segala masalah manusia, baik atau buruknya. Ia Maha Mengetahui apa yang membahagiakan dan apa pula yang mencelakakan manusia. Sebab itu Islam sahajalah yang mampu memenuhkan keperluan manusia, baik sebagai individu, mahupun sebagai kelompok, baik dalam urusan pimpinan mahupun perundangan. Sama ada dalam urusan dalam negeri mahupun luar negeri.

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan juga telah menjelaskan bahawa kita haruslah mengetahui dan menginsafi kegagalan sistem ciptaan manusia, baik di timur mahupun di barat, sama ada yang berfahaman kapitalisme, demokrasi, liberal, sosialisme atau komunisme. Tidak syak lagi, ini adalah kerana keterbatasannya, kelemahannya, sifat kesementaraannya dan hakikat ia adalah dari ciptaan insan yang semestinya hina di sisi Allah Taa'la.

Kegagalan Sistem Sosial

Dalam arena sosial, sistem-sistem yang dipanggil sebagai sistem kanan atau kiri, telah ternyata gagal untuk memantapkan kebahagiaan, keharmonian dan kestabilan. Malah terlalu banyak mala petaka yang ditanggung oleh manusia hasil dari sistem-sistem ini. Ternyata ikatan kekeluargaan semakin terburai, kasih sayang semakin pudar, akhlak semakin luntur dan runtuh. Nilai-nilai keutamaan dan keluhuran sudah kehilangan harga. Ketegangan dan permusuhan mengambil tempat kedamaian dan ketenangan. Semangategoistik dan mementingkan diri mengalahkan semangat kerjasama dan mengutamakan orang lain.

Kegagalan Sistem Ekonomi

Dalam bidang ekonomi, kapitalisme dan sosialisme ternyata gagal dalam mewujudkan (syura impiannya) atau masyarakat serba adil sebagaimana yang dilaung-laungkan. Dari sistem ini tercetuslah bermacam-macam krisis dan permasalahan hidup. Lahir pertarungan kasta, kezaliman sosial, eksploitasi kepartian, monopoli, kemiskinan, pengangguran dan seribu satu macam masalah lagi.

Kegagalan Sistem Politik

Dalam arena politik sistem-sistem ala ketenteraan, Demokrasi, Republik, yang beraja atau tidak beraja, bertanggungjawab melahirkan, merangsang serta membiarkan penyelewengan serta kebejatan di setiap peringkat. Penyalahgunaan kuasa, sikap pilih kasih, rasuah, merasa besar diri dengan kekuasaan, di samping bencana fitnah, pembunuhan, penggulingan kuasa silih berganti, pemberontakan, penyingkiran serta bunuh diri (assasination) hampir-hampir menjadi kelaziman sistem-sistem tersebut.

Kegagalan Sistem Ketenteraan

Dalam bidang ketenteraan, sistem-sistem ini (banyak menanggung dosa) mengabaikan nasib masyarakat dan negara Islam yang lemah seperti persoalan Kashmir, Eriteria, minoriti Islam di Filipina, persoalan Palestine dan sebagainya. Yang lebih parah dari itu ada pula negeri Arab yang menjadikan krisis tersebut sebagai daun dalam permainan politiknya untuk menggadaikan atau mempergunakannya sebagai isu dan untuk menjamin kekuasaan mereka agar berlarutan. Sistem ini juga bertanggungjawab terhadap pengabaian membina kekuatan fizikal dan jiwa ummah yang membolehkan mereka menghadapi penjajahan dan mengusir Israel dari bumi Palestine.

5 Januari 2009

Saya Mestilah Dapat Menguasai Diri!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah meletakkan 3 golongan manusia yang berada di dalam pertarungan menghadapi nafsu, seperti berikut:

1. Golongan yang tunduk kepada hawa nafsu mereka

Mereka ini adalah orang-orang kafir dan orang-orang yang mengikuti jejak langkah mereka. Golongan ini melupai nikmat Allah Ta'ala, lalu Allah juga membiarkan mereka. (Rujuk Surah Al-Jathiyah: Ayat 23)

2. Golongan yang bermujahadah dan bertarung menentang nafsunya

Mereka in kadangkala mencapai kemenangan, dan adakalanya mereka juga kecundang. Apabila mereka melakukan kesalahan, mereka segera bertaubat. Apabila mereka melakukan kesalahan, mereka segera sedar dan menyesal serta memohon keampunan Allah Ta'ala. (Rujuk Surah Ali Imran: Ayat 135)

3. Golongan yang terpelihara daripada kejahatan nafsunya (maksum) 

Golongan ini hanya merujuk kepada golongan Nabi dan Rasul yang terpelihara daripada melakukan maksiat kepada Allah Ta'ala.

'SENDI-SENDI' MUJAHADAH

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan juga telah meletakkan hati dan akal sebagai sendi-sendi kekuatan dalam memerangi nafsu:

Sendi kekuatan pertama: HATI (Al-Qulb)

Hati akan menjadi benteng yang paling kuat dalam memerangi nafsu sekiranya hati itu bersih, hidup dan sentiasa mengingati Allah Ta'ala, Allah menyukai hati-hati seperti ini. Saidina Ali k.w.j pernah berkata:
"Hati seorang mukmin itu bersih, terdapat padanya pelita yang bercahaya. Hati seorang kafir itu hitam dan berpenyakit."
Allah menggambarkan hati orang mukmin di dalam Al-Quran, mafhumnya:
"Orang-orang yang beriman itu (yang sempurna Imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifat-Nya), gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka Ayat-Ayat-Nya, menjadikan mereka bertambah imannya..."
(Surah Al-Anfal: Ayat 2)
Allah juga menggambarkan hati orang kafir di dalam Al-Quran, mafhumnya:
"Kerana keadaan yang sebenar (adalah) bukanlah mata (di kepala) yang buta, tetapi yang buta adalah hati yang ada di dalam dada..."
(Surah Al-Hajj: Ayat 46)
Sendi kekuatan kedua: AKAL (Al-Aqal)

Akal adalah (ciptaan Allah) yang dapat melihat, mempunyai daya memahami sesuatu, mampu membezakan dan dapat menyimpan sesuatu kefahaman dari ilmu-ilmunya, kelak ilmu itu akan digunakan untuk menghampirkan diri dengan Allah Ta'ala. 

Firman Allah Ta'ala, mafhumnya:
"Sesungguhnya orang yang bimbang (takut melanggar perintah) dengan Allah dari kalangan hamba-hamba-Nya adalah ulama' (orang-orang yang berilmu)..." 
(Surah Al-Fatir: Ayat 28)
Oleh kerana akal mempunyai nilai yang tinggi, maka Islam menganjurkan agar akal diisi dengan ilmu dan makrifat serta mendalami segala urusan keagamaan agar dapat memandu segala tindakan dan mampu membezakan antara Hak dan Batil.

TANDA-TANDA JIWA YANG TEWAS

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan juga telah menjelaskan 2 tanda-tanda jiwa yang tewas dengan nafsunya seperti berikut:

1. Apabila mereka melakukan kejahatan

Syaitan akan menjadi teman karibnya apabila benteng dan kekuatan Iman manusia runtuh. Allah Ta'ala berfirman, mafhumnya:
"Iblis berkata: "Oleh kerana Engkau (Wahai Tuhanku) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat untuk menghalangi mereka (menghasut supaya membuat kerosakan) daripada mengikuti jalan yang lurus. Kemudian aku datangi dari belakang mereka dan dari kiri dan kanan mereka, dan Engkau tidak akan dapati kebanyakannya yang bersyukur."
(Surah Al-Anfal: Ayat 16-17)
2. Apabila mereka merasa was-was terhadap pilihan mereka

Syaitan akan membuatkan manusia ragu-ragu akan pilihannya sama ada mereka perlu melakukan kebaikan itu ataupun tidak. Ini adalah di antara penyakit yang berbahaya apabila hati mula melupai Allah Ta'ala.

Rasulullah S.A.W. bersabda, yang bermaksud:
"Sesungguhnya syaitan itu menghasut anak Adam dengan berbagai cara. Lalu (pertamanya) ia akan menghasut melalui jalan agama Islam itu sendiri dengan berkata: "Apakah kamu menganut Islam dan meninggalkan agamamu dan nenek-moyangmu?". Anak Adam enggan mengikutnya dan tetap berpegang dengan Islam....... Kemudian Rasulullah bersabda: Maka sesiapa yang bersikap demikian, kemudian ia mati, maka adalah hak Allah Ta'ala untuk memasukkannya ke dalam Syurga."
(Hadith riwayat An-Nasai)
'PINTU-PINTU' SYAITAN & CARA MENGHALANGI

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menjelaskan bahawa syaitan menghasut manusia melalui 10 pintu (seperti berikut) dan terdapat berberapa cara untuk menghalangnya. Di antaranya adalah:

1. Buruk Sangka (Su'u Dzon) : Hadapilah ia dengan sifat menaruh kepercayaan dan berpada dengan apa yang ada. 

2. Cintakan Dunia (Hubbu Dunya) : Hadapilah ia dengan perasaan takut (ingat) terhadap maut yang datang pada waktu itu.

3. Cintakan Kemewahan (Hubbu Mal) : Hadapilah ia dengan keyakinan bahawa nikmat itu membahayakan (membawa kepada kelalaian) dan akan hilang (tidak kekal).

4. Bangga Dengan Diri ('Ujub) : Hadapilah ia dengan rasa terhutang budi pada Allah Ta'ala. 

5. Memandang Rendah Terhadap Orang Lain : Hadapilah ia dengan mengenali hak-hak mereka serta menghormati mereka secara wajar.

6. Dengki (Hasad) : Hadapilah ia dengan sifat berpada-pada (qana'ah) dan redha terhadap apa yang dikurniakan oleh Allah Ta'ala.

7. Suka Menunjuk-nunjuk Kebaikan (Riya') : Hadapilah ia dengan melakukan sesuatu itu dengan ikhlas kerana Allah Ta'ala.

8. Kedekut (Bakhil) : Hadapilah ia dengan menyedari bahawa apa yang ada pada makhluk itu tidak kekal, yang kekal hanya Allah Ta'ala.

9. Sombong (Takabbur) : Hadapilah ia dengan rasa tawadhu' kepada Allah Ta'ala.

10. Tamak : Hadapilah ia dengan mempercayai bahawa ganjaran daripada Allah adalah lebih baik dari segala-galanya. 

Diantara cara-cara lain untuk dijadikan sebagai 'kubu pertahanan' bagi menghadapi tipu daya syaitan adalah seperti berikut:

1. Jangan terlalu kenyang apabila makan dan minum walaupun daripada makanan dan minuman yang halal dan baik (Rujuk Surah Al-A'raaf: Ayat 31)

2. Membaca Al-Quran, berzikir mengingati Allah Ta'ala dan memohon keampunan-Nya. (Rujuk Hadith riwayat Ibnu Dunya)

3. Tidak tergesa-gesa dalam sesuatu pekerjaan (Rujuk Hadith riwayat Ibnu Abi shaibah, Abu Ya'la dan Al-Baihaqi)

KESIMPULAN

Dikisahkan oleh Wahab bin Munabbih bahawa sesungguhnya Nabi Allah Zakaria a.s pernah bertemu iblis. Baginda bertanya:
"Ceritakan kepadaku tabiat manusia menurut pendapat kamu?"
Iblis berkata:
"Pertama, golongan itu adalah seperti kamu (maksum). Kedua, golongan yang berada dalam genggaman kami seperti bola di tangan anak-anak kamu. Mereka menyerah diri bulat-bulat kepada kami (kafir). Ketiga, golongan yang sangat sukar kami perdayakan. Apabila kami berjaya, mereka segera sedar dan memohon keampunan Allah Ta'ala"
Moga kita menjadi hamba-hamba Allah yang soleh.

4 Januari 2009

Saya Mestilah Muslim Terhadap Ahli Keluarga Saya!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menyatakan keperluan menjadi seorang muslim terhadap ahli keluarganya. Ini bertepatan dengan kaedah para mujtahid, di mana kejayaan sesuatu penubuhan daulah Islamiyyah, atau antara cara meninggikan syiar Islam di atas muka bumi Allah ini adalah melalui peranan BAITUL MUSLIM itu sendiri.

SEBELUM PERKAHWINAN

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan menggariskan 5 tanggungjawab sebelum berumahtangga sebagai syarat bagi seseorang Muslim itu mesti Islam terhadap ahli keluarganya seperti berikut:

1. Setiap Muslim itu memastikan bahawa perkahwinannya kerana Allah Ta'ala. Dalam erti kata yang lain, tujuan perkahwinan itu adalah untuk membina Baitul Muslim, melahirkan zuriat yang soleh dan menjadi keluarga yang sentiasa melaksanakan perintah Allah Ta'ala secara berterusan.

2. Setiap Muslim itu memastikan bahawa tujuan perkahwinannya adalah untuk memelihara pandangan dan kemaluan dari melakukan maksiat serta bertakwa kepada Allah Ta'ala. (Rujuk Hadith riwayat Tirmizi)

3. Setiap Muslim itu memilih bakal isteri yang terbaik untuk menjadi teman kehidupan dan perjuangan. (Rujuk Hadith riwayat Ibnu Majah dan riwayat Abu Mansur Ad-Dailami sepertimana di dalam Musnad Firdaus)

4. Setiap Muslim itu memilih bakal isteri yang baik akhlak dan pegangan agamanya walaupun tidak cantik dan tidak berharta. (Rujuk Hadith riwayat Ibnu Majah)

5. Setiap Muslim itu berhati-hati dalam menguruskan pra-perkahwinannya (sebelum berkahwin) agar tidak menyalahi perintah Allah kerana takut dengan kemurkaan-Nya. (Rujuk Hadith Abu Nuaim)

SELEPAS PERKAHWINAN

Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan juga telah menggariskan 3 tanggungjawab selepas berumahtangga sebagai syarat bagi seseorang Muslim itu mesti Islam terhadap ahli keluarganya seperti berikut:

1. Setiap Muslim itu berbuat baik terhadap isterinya dan memuliakan isteri dalam hubungan serta saling percaya-mempercayai di antara satu sama lain. (Rujuk Hadith riwayat Tirmizi daripada Aisyah)

2. Setiap Muslim itu tidak menjadikan isterinya sekadar tempat melepaskan syahwat, tetapi perlu kepada menjalinkan kebersamaan dalam ibadah dan kesefahaman yang berpanjangan dalam pemikiran dan kasih sayang. (Rujuk Surah Toha: Ayat 132)

3. Setiap Muslim itu akan memastikan hubungan suami isteri tidak melanggari batas-batas Syariat sebagaimana yang telah ditetapkan di dalam Islam.

PENDIDIKAN ANAK (TARBIYYATUL AULAD)

Selain itu, Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan juga telah menyatakan bahawa perkara yang menjamin kepada pendidikan anak-anak secara Islam adalah dengan melihat kepada pelaksanaan perkahwinan antara ibu dan bapanya sama ada mengikut Syariat ataupun tidak. 

Ini adalah kerana, hakikat sebuah Baitul Muslim adalah untuk membina generasi yang soleh. Allah Ta'ala berfirman, mafhumnya:
"Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu adalah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: " Wahai Tuhan kami, berilah (kepada) kami daripada isteri-isteri kami dan zuriat-zuriat kami (sebagai) penyejuk mata dan jadikanlah kami ikutan bagi orang-orang yang bertakwa."
 (Surah Al-Furqan: Ayat 74)
KESIMPULAN

Tujuan sesuatu perkahwinan itu biasanya tertumpu kepada zuriat dan keturunan yang dilahirkan. Anak-anak itu dilahirkan di dalam keadaan fitrah. Ia akan menjadi seorang yang soleh sekiranya menerima didikan yang baik. Sebaliknya, jika ia dididik dalam suasana yang terpesong daripada Syariat Islam, ia akan jadi sebaliknya. Oleh sebab itu, Rasulullah sangat memandang berat terhadap kepentingan pendidikan anak-anak.

3 Januari 2009

Saya Mestilah Muslim Dari Sudut Akhlak!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menggariskan 10 syarat bagi seseorang Muslim itu mesti Islam dari sudut akhlak seperti berikut:

1. Setiap Muslim itu bersifat wara' dari melakukan perkara-perkara syubhat. Wara' bermaksud meninggalkan sesuatu perkara yang tidaklah menjadi satu kesalahan apabila melakukannya, tetapi ia meninggalkan perkara itu kerana sikap berhati-hati dari terjerumus dari melakukan kesalahan.

2. Setiap Muslim itu memelihara penglihatannya dari melihat perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah Ta'ala kerana mampu membawa kepada maksiat.

3. Setiap Muslim itu memelihara percakapannya dari menyatakan perkara-perkara maksiat dan tidak berfaedah.

4. Setiap Muslim itu bersifat pemalu dalam setiap keadaan, tetapi tidaklah menghalangnya dari memperkatakan kebenaran.

5. Setiap Muslim itu bersifat sabar dan lemah-lembut dalam menghadapi kesusahan dan musibah yang diterima.

6. Setiap Muslim itu bersifat benar sekalipun kepada diri sendiri kerana takut kepada Allah Ta'ala dan tidak takut kepada celaan manusia.

7. Setiap Muslim itu bersifat rendah diri terhadap saudaranya dan tidak membezakan (dalam memberi layanan) mengikut kedudukan dan pangkat.

8. Setiap Muslim itu menjauhi sangka buruk, mengumpat dan tajassus (mencari-cari keaiban orang lain).

9. Setiap Muslim itu bersifat pemurah dan sanggup mengorbankan jiwa dan hartanya ke jalan Allah Ta'ala.

10. Setiap Muslim itu menjadikan dirinya Qudwah Hasanah (ikutan yang baik) kepada orang ramai kerana dirinya adalah gambaran kepada prinsip dan adab dalam Islam.

RINGKASAN

1. Wara' dari perkara syubhat.
2. Memelihara penglihatan dari maksiat.
3. Memelihara percakapan dari maksiat.
4. Pemalu.
5. Sabar dan lemah-lembut.
6. Benar.
7. Merendah diri.
8. Bersangka baik, tidak mengumpat dan tidak tajassus.
9. Pemurah.
10. Menjadi ikutan yang baik.

KESIMPULAN

Kemuliaan akhlak adalah matlamat utama dalam ajaran Islam. Ia bertepatan dengan keberadaan Rasulullah S.A.W. yang ditugaskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak manusia. Kemuliaan akhlak juga adalah tanda keimanan seseorang kerana ia adalah hasil dari keimanannya. Seorang itu tidak dikira beriman dengan sempurna sekiranya tidak berakhlak mulia.

2 Januari 2009

Saya Mestilah Muslim Dari Sudut 'Ibadah!

Di dalam Kitab Maza Yakni Intima' Lil Islam (Apa Ertinya Saya Menganut Islam), Al-Marhum Ustaz Fathi Yakan telah menggariskan 7 syarat bagi seseorang Muslim itu mesti Islam dari sudut ibadah, seperti berikut:

1. Setiap Muslim itu memastikan agar ibadahnya mempunyai hubungan dengan Allah Ta'ala (bersifat ihsan).

2. Setiap Muslim itu melakukan ibadah dengan penuh khusyuk, sehingga memperolehi kemanisan beribadah dan mendatangkan kekuatan untuk melakukan ibadah secara berterusan.

3. Setiap Muslim itu melakukan ibadah dalam keadaan hati yang merasai kehadiran Allah Ta'ala, dengan melupakan hal-hal keduniaan yang menyibukkan.

4. Setiap Muslim itu beribadat dalam keinginan untuk menambahnya dari semasa ke semasa kerana merasai ketidakcukupan amal ibadah untuk menghadap Allah Ta'ala. Oleh kerana itu, setiap Muslim akan menghampirkan diri dengan melakukan ibadah sunat.

5. Setiap Muslim itu mengambil berat terhadap ibadah Qiamullail dan memastikan ia menjadi suatu kebiasaan.

6. Setiap Muslim itu meluangkan waktu-waktu tertentu untuk membaca Al-Quran dengan mentadabbur maksud dan pengajaran terutamanya di waktu Dhuha.

7. Setiap Muslim itu menjadikan doa sebagai perantaraan dirinya dengan Allah Ta'ala di dalam urusan kehidupan. Untuk itu, doa-doa yang ma'thur dari Rasulullah S.A.W. haruslah dijadikan sebagai pilihan utama.

RINGKASAN

1. Ibadahnya bersifat ihsan.
2. Ibadahnya bersifat 'manis' sehingga rasa ingin mengulanginya.
3. Ibadahnya bersifat khusyuk sehingga lupa akan hal-hal keduniaan.
4. Merasai keperluan menambah amal ibadah yang tidak cukup untuk menghadap Allah.
5. Mengambil berat terhadap Qiamullail agar terbiasa.
6. Meluangkan waktu tertentu untuk Al-Quran.
7. Menjadikan doa sebagai perantaraan antara diri dan Allah dalam kehidupan.

KESIMPULAN

Ibadah adalah kemuncak kepada kepatuhan dan kerendahan diri Muslim kepada Allah Ta'ala. Ibadah juga adalah kemuncak dalam merasai keagungan Tuhan yang disembah. Tujuannya satu, untuk medapatkan Redha Allah Ta'ala di dunia dan akhirat.